FmD4FRX3FmXvDZXvGZT3FRFgNBP1w326w3z1NBMhNV5=
items

Hasyim Asy'ari: Mahaguru Kemerdekaan Indonesia

Hadratussyekh K.H. Hasyim Asy'ari (14 Februari 1871-25 Juli 1947), Rais Akbar Nahdlatul Ulama. tirto.id/Sabit





Matahari mulai merangkak ketika dua orang sepuh terlibat dalam sebuah percakapan serius. Keduanya sesekali saling bertukar anggukan, mengiyakan satu sama lain.

Mereka beradu pandang, membicarakan topik menarik sekaligus merencanakan sesuatu: berangkat ke Jombang. Keduanya akan bertemu dengan beberapa sosok yang memiliki rencana serupa: ngaji påsånan di bekas murid mereka yang kini mengasuh pesantren di Tebuireng, sebuah daerah di selatan kota Jombang. Berita kemonceran dan kealiman sang murid menyebar secara gèthuk tinular dan menjadi perbincangan di mana-mana, termasuk sampai juga ke telinga para kiai sepuh yang dulu pernah mengajar sang murid.

Sang Murid mula-mula menolak permintaan mereka. Rasa sungkan dan tawaduk yang tinggi menjadi alasan mengapa ia tidak mau melakukan hal yang dianggapnya tidak wajar itu. Setelah melalui diskusi panjang, akhirnya para kiai tersebut diterima untuk ngaji påsånan di Pesantren Tebuireng dengan dua syarat: tidak boleh memanggil tuan rumah dengan kiai dan tidak boleh bersusah payah untuk memasak juga mencuci pakaian. Tuan rumah menyiapkan santri senior untuk melayani kiai-kiai sepuh itu. Sekali malam, di tengah temaram cahaya, salah satu kiai sepuh terbangun ketika mendapati ada seorang lelaki yang menyelinap masuk kamar-kamar dan mengumpulkan baju kotor. Dengan memanggul rasa penasaran, kiai sepuh mengikuti lelaki itu.

Kiai sepuh membuntuti, setapak demi setapak, dengan sangat hati-hati. Lelaki misterius itu, di tengah dinginnya malam, menuju tempat pencucian baju. Lelaki itu mencuci baju yang ia kumpulkan. Sang kiai sepuh mendekati dan ia merasa lebih jelas mengenal sosok tersebut. Lelaki itu mirip dengan tuan rumah. Dengan sikap penuh kehati-hatian, sang kiai memberanikan diri untuk lebih mendekat. Ketika kehadirannya dirasakan lelaki itu, sang kiai sepuh terkesiap. Lelaki itu membalikkan badan, mata mereka saling beradu pandang. Air mata menetes di antara keduanya. Mereka berpelukan. Sosok lelaki pencuci baju itu adalah K.H. Muhammad Hasyim Asy’ari, sang tuan rumah. Hasyim Asy’ari mencuci sendiri baju-baju kotor milik gurunya. Rasa tawaduk yang demikian besar telah menggerakkan hatinya.

Semukabalah dengan kisah di atas, bertahun-tahun sebelumnya, sekali tempo K.H. Kholil Bangkalan dirundung kegusaran. Kiai Hasyim, yang kala itu masih nyantri di pesantren Syaikhona Kholil, mengetahuinya. Dengan penuh kehati-hatian, Kiai Hasyim menanyakan apa gerangan penyebab kegusaran hati sang guru. Syaikhona Kholil bercerita bahwa cincin istrinya nyemplung di kakus. Mendengar itu, secepat kilat Kiai Hasyim bersijingkat masuk ke dalam kakus (septic tank) untuk mencari cincin istri Syaikhona Kholil. Upayanya berhasil. Cincin tersebut bisa ditemukan kembali. Rasa takzim berbalur ketulusan hati menjadi landasan kuat tindakan nekat itu.


Penulis : Fariz Alniezar
Editor : Ivan Aulia Ahsan

Baca selengkapnya di Tirto.id dengan judul "Hasyim Asy'ari: Mahaguru Pemahat Kemerdekaan Indonesia", https://tirto.id/hasyim-asyari-mahaguru-pemahat-kemerdekaan-indonesia-cPeK.




0/Post a Comment/Comments

73745675015091643